Copyright © Raycoustic Friends
Design by Dzignine
Thursday, December 13, 2012

Belajar Memahami Rumput

          Well, udah lama banget ya gue nggak update ini blog. Lama. Banget. Dan, ternyata udah lewat  dua tahun lebih berkecimpung di blog ini. Ya, 2 Tahun!! Yeaaaaaah, *bakar laptop*. Itu terjadi tepatnya pada tanggal 16 Oktober kemarin. Ya semoga aja doain gue bakalan tetep mengisi blog yang mungkin bakalan cuma gue yang baca ini.
       
          Okay, kalo udah lama nggak ngisi gini, enaknya gue cerita tentang apa aja yg udah terjadi deh selama kuliah ini. Tepatnya sih udah hampir selesai perjalanan di semester 5. Di sepanjang tahun ini sudah banyak sekali sesuatu silih berganti di kehidupan gue. Misalnya seperti pelajaran, jabatan, gadget, juga joni. Yah, entah kenapa gue nulis joni gue juga nggak tau.

          Pelajaran di kampus gue ini sebenernya nggak terlalu susah sih. Tapi sayangnya, waktu gue di kelas sebagian besar digunakan untuk tidur, main sendiri, dan membelah buah (di hape). Kalo nggak gigit-gigit pensil, ya gigit-gigit temen sebelah gue... sampai suatu saat ada yang jual tahu crispy di kelas. (jadinya gigit-gigit tahu krispi)

            Pada semester 5 ini, masuk lagi blok baru. Kardiovaskuler. Jadi kardiovaskuler itu tentang mempelajari jantung, pembuluh darah, serta semua yang mencakupnya. Secara tidak langsung saat pertama kali belajar kardiologi ini yang ada dalam pikiran gue : "ah, gampang, di SMA juga udah". Namun, gue lupa kalo dulu nilai biologi yang gue  dapet maksimal adalah 75.

             Dan itu dia yang terjadi. Waktu kuliah kardiovaskuler tentang Elektrokardiogram, masih dengan pikiran "ah gampang" tersebut, gue pun mengikuti kuliah tersebut.
           Sepuluh menit kemudian, kuliah berisi tentang perkenalan apa itu jantung, dan bagaimana posisi EKG. Gue manggut-manggut ngerti. Sepuluh menit berikutnya, mulai keluar gambaran EKG (gambarannya kayak rumput yang belum pernah diinjek alien). Gue cuma mengerutkan alis. Sepuluh menit berikutnya, udah EKG tingkat atas. Gue mengalami serangan jantung.
EKG

Rumput? Well done.


            Rasa bingung dan pusing pun muncul. Pemikiran 'ah gampang' pun berubah menjadi 'susah nyet'. Kok gue jadi nggak bisa ngerti ya apa yang dosen ini bilang?

            Di barisan depan duduk cewek yang memang pintar di kelas. Gue melihat dari belakang. Dia manggut-manggut keliatan ngerti. Walaupun sekali sekali dia geleng-geleng. Gue curiga apa dia lagi dengerin lagunya Project Pop yang Metal vs Dugem. Dia terlihat berkonsentrasi. Di sebelah gue duduk temen gue namanya Indra. Tadi waktu awal-awal masih manggut, begitu gue liet lagi, eh udah tidur aja.
            Entah serasa mendengar dongeng, gue pun tergoda untuk tidur. Beberapa menit kemudian, kelas tiba-tiba hening. Lalu dosen bertanya "Apa kalian mengerti?, coba mas yang tadi saya lihat tidur, jawab ini : blablablabla! (dosen tersebut memberi pertanyaan), sambil menunjuk ke arah belakang, yang sepertinya ke arah gue. Gue seketika tersadar, Indra ternyata udah bangun, Krisdayanti ternyata punya anak lagi (lho?).

              Gue panik. Gue pura-pura nggak tau dengan membaca buku, tapi malah gagal karena di meja gue kebetulan nggak ada buku. Tapi untung tidak disangka, rugi tidak terduga, ternyata dosen tersebut menunjuk ke Indra. Gue bersorak gembira dalam hati, karena saat panik gitu biasanya gue pasti salah jawab pertanyaan. Dan, gue juga agak khawatir kalo Indra nggak bisa jawab, walaupun dia orangnya pinter banget, berarti mungkin gue bisa ditanya. Apalagi dia tidur dari tadi.
           Tapi siapa sangka (walaupun gue udah nyangka), Indra dengan lancar jawab pertanyaan. Dan benar. Gue heran. Temen-temen gue heran. Pevita Pearce heran. Ini Indra kayaknya dalam tidurnya mimpi diajari dosen blablabla sehingga dia bisa mengerti. Dan tidak sekali-dua kali dia begitu. Yah, itulah bedanya orang pinter, dibandingkan dengan gue. hahahaa

           Akhirnya tidak terasa waktu pun berlalu. Blok Kardiologi, Respirasi, telah berlalu. Dan sekarang udah masuk UAS aja. Jadi gue sekarang lagi sibuk UAS nih, jadi sekian aja deh post kali ini. Mungkin setahun lagi gue baru bisa ngepost. The last, semoga angkatan 2010 lancar semua UAS dan TAnya deh!
Sunday, July 24, 2011

It's All About Music

            Hoamm..
         Entah kenapa diakhir bulan ini, Bulan Juli, gue ngerasa sesuatu yang agak berbeda. Jangan tanya apa itu, karena gue sendiri nggak tau. Tiba-tiba kepala pusing sendiri, badan pegel-pegel, hati cenat-cenut (lho?). Pokoknya rasanya berbeda sekali.
            Ngantuk.

            Gue nulis post ini malem-malem. Wajarlah kalau mengantuk. Gue pun tetap menjalankan aktivitas rutin di malam hari : Berkeliaran cari bencong. ENGGAK LAH. Gue malem-malem gini biasanya ngenet. Entah itu buka blog, kaskus, facebook, atau ultimate-guitar. Khusus yang terakhir, itulah yang akhir-akhir ini sering gue buka, untuk mengosongi kekosongan gue dengan bermain gitar. Yap, Music is My Life.
          Sekedar info aja, jadwal gue sekarang itu sedang kosong (duilee berasa artis ajah). Setelah ikut SP Life Cycle tanggal 19 kemarin, gue kosong sampe 8 Agustus nanti. Selama waktu itu berlangsung, gue lebih sering menghabiskannya di kosan dengan bermain gitar. Walaupun ilmu gitar gue masih secetek ketek olga, tapi itu cukup untuk mengusir kesepian (dan kegalauan) gue di kamar kos.
            Mantap.
               
        Sambil menulis post ini, gue masih sambil buka ultimate-guitar, untuk melihat update lagu baru Depapepe. 'HAH?' 'Apaan tuh Depapepe?' 'Eh lo porno juga ya, jorok!' Cukup. Bagi yang belom tau, depapepe itu duo grup acoustic-instrumental dari Jepang. Penjelasan lengkapnya silahkan dibuka di Wikipedia. Lagu-lagunya adem-adem. Cocok sama aliran gue yang akustik gini. Yeaah.. Coba deh unduh (bahasa inggrisnya : download) satu lagunya, judulnya 'Ii Hi Dattane'. Lagu itu yang paling sering gue puter di iTunes gue. Dijamin recommended seller gan! (eh, emangnya barang jualan apa?!).

               #nowplaying Depapepe-Orange.
       Gue pun selama kekosongan ini memainkan lagu-lagu Depapepe. Ya, belom semua sih gue bisa, tapi beberapa yang gue suka gue udah bisa mainin. Contohnya : Travel From The Sky, Sakura Wind, dan masih banyak yang lain. Seperti nama judunya, Sakura Wind, setelah mendengar itu lagu, gue berangan-angan ingin jadi Presiden Jepang. Oh salah, bukan itu maksudnya (emang ada ya Presiden di Jepang?). Ya, setelah denger lagu itu, gue jadi pingin ke Jepang nantinya bersama-sama dengan keluarga gue untuk melihat Sakura. Sadaap. Gue juga sering galau sendiri kalo dengerin lagu Depapepe yang This Way,Wedding Bell, dan White Flowers. Entah kenapa, setelah mendengarkan lagu-lagu itu gue teringat sesuatu, yang nggak bisa gue ceritain entah itu apa.
                 
        Mungkin musik memang dapat menemani kita, entah itu dalam keadaan apapun. Untuk yang disana, tetep dengerin ya lagu itu. I know that you love acoustic too. Well, untuk mencegah gue tambah galau, sebaiknya kita sudahi post ini. See you!

Depapepe

Depapepe, with their latest album, ONE.

Loading...